Friday, October 29, 2010

Google TV, Konvergensi Antara Internet dan Televisi

AMBISI pabrikan teknologi yang berpusat di Mountain View, California, Amerika Serikat, Google Inc. untuk ikut nyemplung ke bisnis tayangan hiburan di tengah ruang keluarga sepertinya mendekati kenyataan. Pasalnya, dalam waktu dekat ini, perusahaan yang pertama berdiri di Kota Menlo Park, California 4 September 1998, akan meluncurkan layanan yang menggabungkan tayangan acara televisi secara real-time serta kemampuan untuk menjelajah dunia maya.

Keinginan Google untuk menyerbu ruang keluarga makin mendekati kenyataan. Layanan tersebut akan dihadirkan Google di Amerika Serikat Desember mendatang. Untuk negara lainnya, pihak Google menjanjikan akan diluncurkan 2011.

Lalu, layanan apakah yang sebentar lagi akan diluncurkan oleh Google yang akan menyerbu ruang keluarga di Amerika Serikat serta negara lainnya pada 2011 mendatang? Layanan tersebut adalah Google TV. Sebelum layanan ini secara resmi diluncurkan oleh Google, sudah lebih dulu bocor di internet. Kemungkinan besar hal ini terjadi akibat ulah dari seorang beta tester. Karena ulahnya itu, banyak blog yang mem-posting tentang Google TV, salah satunya Engadget.

Pada posting pertamanya 17 Maret 2010 sudah memunculkan tentang rumor akan keluarnya layanan Google TV, tetapi belum membahasnya secara detail. Baru pada posting 21 Mei lalu, mereka membahasnya secara panjang lebar bahkan ikut pula ditampilkan perangkat set-top box guna menikmati layanan Google TV.

Sekilas Google TV
Layanan ini pertama diumumkan pada konferensi Google Mei silam, kemudian dipamerkan pada pameran elektronik Internationale Funkausstellung (IFA) di Berlin, Jerman. Google TV merupakan upaya Google menghadirkan situs web ke layar televisi. Apakah layanan ini berbayar seperti lazimnya semacam layanan televisi berlangganan yang sudah kita kenal selama ini? Menurut CEO Google Eric Schmidt, layanan Google TV akan tersedia secara gratis. Google akan bekerja sama dengan beragam penyedia program dan produsen perangkat elektronik untuk Google TV. "Kami akan bekerja sama dengan penyedia konten, tetapi hampir tak mungkin kami akan melakukan produksi konten sendiri," tutur Schmidt, seperti dikutip Reuters dalam pidatonya di rangkaian pameran Internationale Funkausstellung Berlin (IFA Berlin).

Beberapa nama vendor elektronik papan atas memang telah merespons baik soal rencana Google menghadirkan Google TV, dan Sony adalah salah satunya. Dukungan Sony tersebut diungkap saat konferensi Google yang diadakan di Moscone Center, San Francisco, 19-20 Mei lalu. Dalam kesempatan tersebut, turut hadir CEO Sony Sir Howard Stringer, CEO Logitech Gerald Quindlen, dan bos Adobe Shantanu Narayen. Selain Sony, didukung pula oleh vendor perangkat elektronik asal Korea Selatan, Samsung.

Sony dijadwalkan meluncurkan TV ter-anyar-nya pada 12 Oktober 2010. Istimewanya, TV yang diklaim Sony sebagai TV internet pertama di dunia tersebut merupakan salah satu produk home video yang di dalamnya tertanam built-in support Google TV. Kabarnya TV internet Sony juga memiliki kemampuan untuk memutar format video definisi tinggi Blue-ray. Selain Sony, didukung pula oleh pabrikan teknologi yang berpusat Romanel-sur-Morges, Swiss, Logitech International S.A. melalui perangkat Logitech Revue, yaitu perangkat berupa sebuah set-top-box yang bisa tersambung lewat HDMI ke pesawat televisi. Alat itu dilengkapi keyboard sebagai remote control.

Selain qwerty, keyboard itu juga memiliki trackpad seperti yang yang ada pada laptop. Kemudian, ada juga tombol kendali media (play, pause, rewind, dan seterusnya) serta tombol fungsi lainnya. Selain lewat keyboard, kendali juga bisa dilakukan melalui smartphone.

Untuk "otak" dari Google TV menjadi tugas bagi Intel untuk menyediakan teknologi prosesor yang cocok digunakan untuk perangkat televisi pintar (Smart TV). Pihak Intel bahkan telah mendemokan bagaimana kira-kira Google TV itu akan berjalan melalui CEO Intel Paul Otellini serta ditemani Tech Marketing Manager Intel Art Webb, memamerkan platform layanan yang disebut-sebut sebagai televisi pintar (Smart TV) itu dalam gelaran Intel Developer Forum (IDF) 2010 yang dihelat di San Fransisco, Amerika Serikat.

Dalam demo tersebut, terlihat bahwa layanan televisi masa depan ini dapat berjalan mulus ketika berganti saluran dari TV menjadi akses internet. Bahkan, dalam satu layar bisa ditampilkan dua display sekaligus yaitu internet dan TV. Webb mengatakan, layanan TV pintar ini layaknya seperti akses internet pada umumnya. Anda bisa mencari suatu informasi dalam mesin pencari Google maupun memutar video YouTube, sharing foto, video atau peta dapat dinikmati melalui TV serta dapat berbagi game via situs jejaring sosial facebook dan situs lainnya.

Tampilan menu

Menu pada layar terbilang cukup menjanjikan. Salah satu kategori menu adalah Aplikasi yang berisi berbagai aplikasi yang berjalan di atas Google TV. Aplikasi tersebut di antaranya Chrome, Facebook, Twitter, serta Napster. Ada juga menu YouTube dan Amazon di sisi kiri layar. Menu YouTube tentunya untuk mengakses konten dari situs sharing video YouTube, sedangkan menu Amazon kemungkinan besar merupakan salah satu metode untuk membeli atau menyewa film digital.

Satu hal yang unik, Google TV memiliki menu What`s On TV. Dalam menu ini, acara pada televisi (baik TV kabel atau lainnya) akan dipilah dalam kategori seperti Movies, Sports, dan Music. Sebagai contoh, jika kita klik kategori Movies, akan muncul acara televisi berupa film yang sedang ditayangkan. Ditampilkan juga berapa menit lagi waktu yang tersisa untuk menyaksikan acara tersebut.
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

22 comments:

  1. wah, google akan merambah dunia tv? bukan main, sebentar lagi mungkin akan membuat majalah atau koran...

    ReplyDelete
  2. Semakin menggila aja nih si google hehehehe
    salam kenal mas

    ReplyDelete
  3. Makasih ya uda add link saya, linknya juga udah saya add...:)

    ReplyDelete
  4. Sukses saja wat google neh, he
    oya mas linknya dan di pajang di achen blog, thanks neh

    ReplyDelete
  5. This is a very helpful blog for me. In my opinion Google TV is only Great for Advertising Dollars but Not So Great for Consumers.

    ReplyDelete
  6. Internet video has improved dramatically over the last couple of years however the majority of video that is freely available on the web isn't on par quality wise with what you would get from a over the air provider.

    ReplyDelete
  7. Keren.. makin canggih aja si google..

    ReplyDelete
  8. mkasih atas infonya ya.. baru tahu nih

    ReplyDelete
  9. Kunjungan balik, link sudah saya pasang di http://dinoyudha.wordpress.com ya.

    Wah google kreatif juga ya.. tapi semakin banyak saja penyerbu rumah kita dan mengalihkan perhatian kita dari membaca dan menulis..

    ReplyDelete
  10. Jadi penasaran pengen tahu tuh Google TV. Semoga aja cepat diluncurkan di negeri kita, syukur-syukur berbarengan dengan peluncuran perdananya di AS sana...

    ReplyDelete
  11. salam sobat
    salam kenal juga.
    trims kunjungannya ke Saudi arabia.

    ReplyDelete
  12. makin kreatif aja nih google.. lama-lama tv tiara bakalan dijual nih.

    ReplyDelete
  13. Uny barusan tau, makasi infonya kang..

    ReplyDelete
  14. Makin inovatif aja google ya mas. Nice info mas, salam kenal. Kalau sempat mampir balik ya :)

    ReplyDelete
  15. keren banget
    Gogle mengelluarkan tipi
    pasti tentang berita yang selalu update
    salam sukses aja..

    sedj

    ReplyDelete
  16. keren untuk google yang memudahkan penggunanya menemukan banyak informasi,termasuk hiburan dan gaya hidup :D

    ReplyDelete
  17. lama-lama yang punya Google ingin seperti Bill Gates, tapi nggak apa apa siapa tau inovasi google kali ini mendatangkan manfaat buat kita semua.

    ReplyDelete
  18. makasih mas atas info infonya. bisa nambahin ide nih.kalo boleh ikut bertukar link sekalian ya, biar jadi kawan.link saat ini terpasang di sidebar blog saya.kalo sempat berkunjung ya..sekalian konfirm saya.thanks.salam sukses.Aryes Novianto

    ReplyDelete

Saya sangat menghargai Anda yang bersedia berkomentar di setiap postingan bolehngeblog